Friday, May 20, 2011

Cerita Seram #1


Salaam.. cerita ini saya warisi daripada seorang sahabat. Pertama kali dengar, saya agak terkejut; katanya cerita betul. Tapi tidak tahu pula sejauh mana kebenaran cerita ini. Tanpa membuang masa..
Ada seorang pemuda namanya Joni (bukan nama sebenar). Dia bekerja di sebuah stesen radio tempatan yang terkenal. Terkenalnya bukan kerana baku bahasa yang digunakan, atau pilihan lagu yang dimainkan; terkenalnya stesen radio ini adalah kerana suatu slot tengah malam. Slot itu diadakan atas permintaan ramai, dan dalam slot itu, pendengar radio bebas untuk menelefon stesen radio terbabit untuk berkongsi cerita seram, cemas atau menakutkan mereka.  
Kebetulan malam itu, Joni bertugas di konti radio. Dia mengambil-alih malam itu, menggantikan kawannya Rosa (bukan nama sebenar). Rosa adalah wanita yang agak indah dari segi paras rupa mahupun tingkah laku. Sebenarnya, Joni sudah jatuh hati dengan Rosa atas suatu perkara; Rosa tidak berat hati menggantikan 'shift' Joni. Tetapi malam itu, entah mengapa; Joni berasa rajin pula untuk menduduki kerusi konti. 
Dekat jam jam 11.56PM, Joni pun menekan butang-butang berkenaan; mengisyaratkan kepada pendengar bahawa sebentar lagi slot tengah malam tadi akan bermula. Lagu dipasang, dan kelantangannya dimaksimakan. Joni menyandarkan kepalanya ke kusyen kerusi. "Ahh.. ada dua minit lagi" getus hatinya tatkala mengerling jam tangan Rolexnya. Sebentar, dia menutup mata. 
Setelah itu, dia tersedar. Jam sudah 12.10AM. "MasyaAllah..". Menyesal dia mencuri masa dua minit tadi, kan sudah terlajak. Apapun, lagu diperlahankan dan mikrofon hidup bergema. Tiba-tiba suatu rasa kesunyian melampau menggenangi rasa Joni. Jarang dia ada perasaan sebegitu, tetapi dibiarkannya saja. orang tua-tua berpesan, "Semakin kau layan, semakin galaklah benda tu..". Itu yang Joni simpan dalam hati. 
Baru sahaja bersuara di mikrofon, puluhan panggilan menerpa. Sudah sepuluh minit kelewatan, tidak hairanlah. Maka Joni menyuarakan kekesalannya dan terus menyambung tugas. Satu demi satu panggilan dilayan; kesemuanya menceritakan pengalaman ngeri masing-masing. Ada yang sedih, seram dan ada juga yang betul-betul membuatkan bulu tengkuk Joni tegak.  
Dekat jam 1.00AM, Joni menghentikan alunan lagu Misha Omar, "Seharum Bunga" yang sedang berdendang.  Dia menyatakan bahawa slot sudah hampir tamat dan hanya akan menerima seorang lagi pemanggil, di sinilah cerita jadi sedikit panas. Sejurus itu, sebuah panggilan menerpa masuk ke dalam konti dan serta-merta Joni meminimakan kelantangan lagu. Pemanggilnya perempuan, mungkin dalam usia 20 tahun. Mendengar silaan Joni, si pemanggil berceritalah. 
Menurutnya, dia pernah mengalami suatu kejadian aneh di sebuah jalanraya yang agak besar di bahagian Ranau-Keningau. Kisahnya berlaku dua bulan lalu, pada waktu malam; sama macam malam ini, katanya. Bulu tengkuk Joni mula berdiri, begitupun bulu romanya. Diusapnya; cuba untuk mengusir rasa takut. Dan itupun, ketakutan belum usai. 
Menurut pemanggil lagi, waktu itu dia menerima panggilan daripada keluarga di Keningau yang menyatakan ibunya sakit tenat. Dia yang ketika itu baru habis dengan tugasan lebih masa di pejabat, bergegas menghidupkan enjin; memecut dengan rasa risaunya dengan berita tadi. 
Di pertengahan jalan, tiba-tiba dia melihat sebuah lori balak yang panjangnya.. masyaAllah. Beberapa kali matanya digosok, pipinya ditampar tangan sendiri. Sungguh dia tidak percaya dengan keluarbiasaan itu. Ketika itu jalan raya sunyi, empat lorong lagi, maka diapun memecut untuk melihat kepala lori balak tadi. Pecut punya pecut, tidak jumpa juga kepala lori. Hanya treler yang panjangnya tidak terjangkau penglihatan memenuhi satu lorong dari empat lorong jalan raya. Keseraman mulai menyirapi tubuh. Pemanggil itu berkata, dia lantas memperlahankan kereta Kancilnya. 
Tiba-tiba,lori tadi menggeselkan trelernya yang panjang dan sarat dengan balak ke kereta si pemanggil. Wanita tadi cuba mengelak, mengerah tayar untuk merubah hala. Tercalar sedikit, tapi bukan itu yang wanita ini kisahkan. Masa lori itu menggesel, dia mulai menangis. Ketakutan amat dia. Yang paling sadis tu, tiada simpang, terpaksalah dia memecut untuk menyaingi kelajuan lori. 
Dan.. lori tadi menghentam dengan kuat Kancil miliknya. Demi sahaja dua jentera itu berdentum, melayang kereta wanita ini ke gaung. Dia cemas, dalam kejatuhan. Bimbang dengan keluarganya; apatah lagi ibunya yang sakit. Di fikirannya, hanya ada ibu. Sambil dia melayang jatuh, doa tidak henti-henti dilafazkan. 
Joni tersenyum. Ahh, cerita biasa.. kemalangan.. kereta misteri.. jatuh gaung. Dia tersenyum kecil; hajatnya untuk mengenakan si pemanggil. Dia saja ja mahu menanya, bergurau; 
"Hahaha.. jadi awak selamatlah?" Soalan bodoh. 
-
-
-
-
-
-
-
-
"TIDAAKKKK!!!!!!!" Jeritan itu. Berdarah. Bingit. Suara sipemanggil yang  dalam ketakutan. 
Haha, itu saja. Gerenti tidak ngeri, kan? Ada lagi...
*P/S: Si penyebar cerita kata, sejak itu, slot tengah malam itu dihentikan langsung. Ramai pendengar yang turut sama mendengar si pemanggil menceritakan kisahya, membunuh diri lantaran tidak tahan dengan jeritan di akhir panggilannya. Berdesing dan menghantui*

6 comments:

  1. Ranau-Keningau.. Perghh.. Mau lagi! Mau lagi!!!

    ReplyDelete
  2. =,=" ..bha.. nantikan setiap malam Juma`at, OK?

    (macam tiada 'feeling' ja kau ni)

    ReplyDelete
  3. rupanya.. sy ingat ko mau terus update eeh, menanti ni crita ke-2.. Nda menyeramkan.. Gahahaha, tapi pengolahan ko baek punyaa..

    ReplyDelete
  4. Wahaha.. is that a recommendation or what? Anyway, thanks for reading. Will be writing this next week

    ReplyDelete
  5. recommendation? nope.. ini satu paksaan!!!!! okaii, menanti khamis nanti.. jan ko buat alasan ko packing...

    ReplyDelete
  6. Haha.. baiklah, baiklah.. sabar ya

    ReplyDelete

Ohana :)