Tuesday, June 14, 2011

#463: Warna Diri


"Kau suka warna apa?"
"Warna ungu.."
"Saya warna ungu"
"...."
"Dengar tidak, saya warna ungu!!!!"
"Saya suka warna merahlah"

Tidak kisahlah anda "warna" apa, yakinlah ada manusia yang sedang menunggu kedatangan anda dalam hidupnya. Apabila seorang penulis blog yang rapat dengan saya menyebutkan pasal warna airnya yang berhabuk, tidak terpakai, saya terpanggil untuk mengekspresikan diri saya berkenaan warna. Warna diri.

Saintis menyebutkan bahawa ada 16 juta jenis waran berbeza. Mata manusia mustahil untuk membezakan satu dengan yang lainnya, lantaran julat lambda gelombang cahaya antara satu warna dengan yang lain sangat kecil. Mata manusia mampu membezakan satu warna yang jauhnya 1 nanometer dengan warna lain dalam spektrum biru-hijau dan spektrum kuning. Ini Ensiklopedia Britannica yang kata.

16 juta warna itu, terhasil dari percampuran warna primer, sekunder, tertiari dan kuartenari. Sedikit kurang, maka warna lain akan terhasil. Contohnya campurkan merah dan biru. Terlalu banyak biru akan menghasilkan warna lembayung dan terlalu banyak warna merah akan menghasilkan warna magenta. Bayangkanlah..

Sekarang, buka kotak imaginasi anda luas-luas dan andaikan setiap warna yang membina warna lain sebagai nilai manusiawi atau lebih baik, kesedaran. Sudah tentu anda dengan automatiknya membayangkan bahawa akan ada pelbagai jenis warna dari percampuran nilai-nilai tadi.

Begitulah kita...diri kita ini umpama warna. Kita pilih warna yang kita suka, yang kita rasakan bagus untuk imej kita, dan gabungkannya. Terjadilah personaliti diri. Warna diri kita terhasil dari pecahan kecil kesedaran dan nilai. Jika jelik "warna" yang anda pilih, maka jeliklah pula "warna" diri anda. Logik, bukan?

Sekarang, kita tahu bahawa kesemua 16 juta warna ini dataag dari kerawakan percampuran tiga warna asas; merah, biru dan kuning. Dan kita juga tahu bahawa tiga warna ini datang dari satu warna yang paling utama; putih. Seperti diri kita, setiap nilai itu datang daripada Dia yang Satu. Perhatian dimohon bahwa saya tidak berniat untuk menyamakan Tuhan dengan warna putih *subhanAllah*, cuma membuat analogi mudah.

Walau bagaimanapun rupa warna anda, kita semua datang dari Yang Satu dan kepadaNya juga kita kembali. Maka tidak ada gunanya untuk kita berbangga dengan betapa meriahnya warna diri anda, kerana seeuforia manapun kita, kita di bawah kekuasaan Dia.

Dan dari sini kita juga tahu bahawa fitrahnya, kita adalah makhluk yang suci. Ingat lagi tidak, pendapat yang mengatakan bahawa bayi ini fitrahnya bersih, tidak ada dosa. Bayi umpama kain putih, dan ibu bapalah yang mencorakkan anak-anak mereka. Sebenarnya, ibu bapa hanya menyediakan kanvas, tripod dan palet warna, sedang si anaklah yang mencorak diri mereka apabila mereka sudah besar. 

Ibu bapa dengan itu bertanggungjawab menyediakan warna yang sepatutnya untuk si anak. Kalau mahu dia secantik zirkon, tidak patut untuk menyiapkan palet hitam untuknya. Sediakan biru dan hijau. Bentang kanvas si anak seluas-luasnya agar dia mempunyai lebih ruang... dan lebih baik sediakan juga warna putih; warna ruuhani untuk mencantikkan lagi warna diri si anak.

Ada banyak lagi pengajaran serta nilai penghargaan dari observasi filasafat terhadap warna. Saya hanya mengemukakan lima; dan ianya kelihatan sudah terlalu banyak. Kesimpulannya, bersyukurlah dengan warna anda, tetapi dalam masa yang sama, sentiasa memperbaiki warna diri. Tuhan sentiasa menyediakan kita peluang untuk memadam warna yang lalu, dan menggubah skim warna baharu. Sentiasa menghargai diri, kerana itulah karya yang anda hasilkan dengan tangan sendiri. Peluk ia erat-erat. Sangat banyak mampu kita belajar dari benda seremeh warna, bukan? Begitulah indahnya ciptaan Tuhan :)

Apa warna anda?

5 comments:

  1. Suka entri neh, BTW, sy suka purple (suma yg masih dlm range purple).. :)

    ReplyDelete
  2. Terima kasih dan saya suka warna biru, ungu, kuning, merah hati dan pink pekat (AMAGADD, hot pink).

    ReplyDelete
  3. AWW~~~ Yassin pun hati pink!!!

    ReplyDelete
  4. Hot pink is quite trendy these days.. guess I'm following the trend.

    ReplyDelete
  5. HA-HA-HA.. Ko kira IN la neh? pasal trendy2 sy x tau.. x up-to-date..

    ReplyDelete

Ohana :)